• (024) 6723456
  • info@stekom.ac.id

Pemasaran konten untuk audiens B2B adalah permainan bola yang berbeda dari yang setara dengan B2C. Pemirsa B2C bermuatan emosional dan memiliki perjalanan pembeli yang sederhana. Sebaliknya, audiens B2B didorong oleh nilai, memiliki siklus pembelian yang panjang, dan memiliki beberapa tahap pengambilan keputusan. Audiens ini juga cenderung jauh lebih kecil daripada sepupu B2C mereka.

Membuat konten B2B merupakan tantangan karena fokus yang sempit ini. Sederhananya, lebih sulit untuk menghasilkan ide-ide segar ketika topik itu sendiri tidak banyak berubah. Situasi ini menjelaskan mengapa Forrester Research mencap sebagian besar pengguna situs web B2B dan pengalaman konten sebagai "kegagalan."

Strategi pemasaran inbound B2B yang baik bergantung pada konten yang kuat. Untungnya, konten bukanlah teka-teki rumit yang harus Anda pecahkan. Berikut adalah empat strategi yang harus Anda terapkan untuk mencapai nirwana yaitu konten yang segar dan relevan (dan pelanggan yang senang.)

 

Tell a Story-Bercerita

Semua orang menyukai cerita yang bagus, seperti yang telah dibuktikan berulang kali oleh sains.

Pemasar konten sering mendengar ini tetapi jarang mempraktikkannya. Seberapa sering Anda membaca atau membuat konten B2B yang membosankan? Perhatikan bahwa konten teknis tidak secara otomatis memenuhi syarat sebagai membosankan. Selama tingkat teknis relevan dengan audiens, jargon itu bagus.

Namun, jargon demi itu tidak ada gunanya. Informasi teknis harus didukung oleh narasi yang menarik bagi pembaca Anda. Ini dimulai dengan judul dan mengalir sampai ke kesimpulan. Membangun sebuah narasi memberikan sebuah artikel perasaan "mengalir" yang dialami setiap pembaca yang puas.

Kisah B2B Anda tidak akan menggantikan Anna Karenina dalam waktu dekat, tetapi tidak harus. Sebelum menulis, tentukan narasi dalam garis besar yang terperinci. Apa premisnya? Apakah ada tikungan? Sisi mana dari masalah yang Anda presentasikan? Menanyakan kepada diri sendiri pertanyaan-pertanyaan ini sebelum bergegas menulis akan membantu Anda membuat cerita yang menarik.

 

Repurpose

Inilah kebenaran buruk yang diketahui sebagian besar pemasar konten B2B: Membuat konten hebat sepanjang waktu tidak mungkin. Menurut definisi, konten luar biasa jarang terjadi. Jika semua orang menciptakannya sepanjang waktu, itu akan menjadi rata-rata. Gabungkan ini dengan pepatah “kualitas daripada kuantitas,” dan sepertinya Anda harus jarang merilis konten.

Namun, ini tidak ada gunanya bagi Anda dalam hal pertunangan. Jadi apa solusinya? Sebagai permulaan, kenali topik yang dapat Anda buat untuk konten luar biasa. Jika hanya ada satu konten yang dapat Anda buat, maka jadilah itu. Kualitas di atas segalanya!

Anda tidak dapat menghentikan upaya pemasaran konten Anda setelah selesai. Anda perlu menggunakan kembali konten Anda dan terus menyebarkan berita. Salah satu metode repurposing adalah mengubah format. Jika Anda telah menulis artikel, ubah menjadi infografis atau video. Jika itu video, ubah menjadi file audio dan transkripsikan untuk membuat konten tertulis.

Suka pendapat orang lain tentang topik tangensial Anda? Buat infografis dan beri tahu mereka. Bisakah Anda mengukir subtopik dari topik berkualitas tinggi? Subtopik ini akan memberi Anda jenis posting "pukulan cepat" yang sangat baik yang dapat membuat prospek tetap terlibat.

Singkatnya, strategi repurposing Anda sama pentingnya dengan penelitian kata kunci dan semua hal lain yang datang dengan pemasaran konten.

 

Update and Circle Back

Mengingat kesulitan di balik pembuatan konten yang hebat, sebagian besar tim konten menerbitkan karya yang luar biasa dan kemudian melanjutkan. Konten ini tetap online, terlupakan, dan dalam kasus terburuk, usang. Mengingat upaya yang diperlukan untuk membuatnya, meninggalkannya setelah penciptaan tampaknya sulit, bukan?

Selalu lingkari kembali konten Anda untuk memastikannya segar dan relevan. Apakah Anda mengutip statistik dalam artikel yang perlu diperbarui? Apakah Anda merujuk ke salah satu studi penelitian Anda sebelumnya yang tidak relevan? Apakah pandangan industri di sekitar subjek berubah?

Menyegarkan konten Anda lebih dari sekadar memberi tahu prospek bahwa Anda mengetahui denyut nadi industri: Ini juga menyenangkan Google.

Jadi, jika Anda menginvestasikan upaya untuk membangun kehadiran web Anda, pastikan untuk kembali ke konten Anda setiap kuartal atau setiap tahun, dan pastikan semuanya beres.

 

Collaborate-Berkolaborasi

Apa yang lebih baik dari satu pembuat konten hebat? Dua pembuat konten hebat! Relung B2B cenderung memiliki sedikit influencer, dan dalam banyak kasus, kolaborasi adalah hal yang mudah. Misalnya, jika produk Anda menutup celah dalam penawaran produk perusahaan yang lebih besar, masuk akal untuk berkolaborasi dan menawarkan solusi bersama.

Mengapa tidak mendekati konten dengan cara yang sama? Kemitraan biasanya ada di tingkat perusahaan antara perusahaan dan badan penelitian. Namun, perusahaan kecil dapat bermitra. Misalnya, pembuat situs web eCommerce dan pemroses pembayaran adalah mitra konten yang sangat baik.

Narasi adalah kunci untuk kemitraan yang hebat. Jika Anda memberi tahu prospek Anda kisah yang hebat melalui kemitraan Anda, Anda akan memanfaatkan audiens Anda dan mitra Anda untuk menerima eksposur yang lebih besar.

 

Great Content is Simple

Setelah Anda menerapkan empat kiat pemasaran konten ini ke strategi keseluruhan Anda, Anda akan menemukan bahwa membuat konten yang hebat itu sederhana. Anda akan memprioritaskan kualitas daripada kuantitas, dan mempertahankan keberadaan web yang stabil berkat konten baru. Prospek yang memuaskan dan pendapatan yang stabil adalah langkah logis berikutnya.














https://www.business2community.com/

 Copyright stekom.ac.id 2018 All Right Reserved