Bagaimana Riset Pasar Membedakan Merek

Riset pasar selalu menjadi bagian integral dalam membangun merek. Melakukan riset pasar berarti mengumpulkan informasi dan mempelajari lebih lanjut tentang target pasar Anda, membangun persona pelanggan potensial, dan mengevaluasi seberapa sukses produk Anda.

Riset pasar juga membantu mengukur kecocokan produk-pasar. Setelah produk atau layanan Anda diluncurkan, riset memungkinkan tim merek untuk memeriksa apakah pelanggan menerima pesan yang ingin mereka komunikasikan.

Dengan tujuan pemasaran perusahaan, riset pasar membentuk dasar dari strategi pemasaran merek yang sukses. Singkatnya, sulit untuk melebih-lebihkan pentingnya riset pasar. Tetap saja, ada kekurangannya. Teknik riset pasar tradisional, seperti wawancara dan kelompok fokus, bisa menghabiskan waktu. Alat-alat ini juga dapat menjadi sumber daya yang sulit jika penelitian dilakukan secara menyeluruh, memaksa beberapa merek untuk meluncurkan strategi pemasaran yang dibangun berdasarkan firasat daripada data. Lainnya membatasi ruang lingkup studi mereka dengan harapan bahwa temuan mungkin masih berlaku. Kedua opsi ini menempatkan merek dalam risiko.

 

Media sosial mengangkat batasan riset pasar

Platform media sosial memiliki semua alat yang diperlukan untuk memberi merek jawaban atas pertanyaan riset pasar. Media sosial dapat menawarkan wawasan tentang branding, pesan konten, dan desain kreatif, serta meningkatkan kesadaran akan aktivitas pesaing dan tren industri.

Sebagian besar ini dimungkinkan oleh banyaknya pelanggan potensial yang dapat diakses merek melalui media sosial. Facebook sendiri memiliki hampir tiga miliar pengguna aktif setiap bulan, yang telah berkembang selama hampir satu dekade. Instagram terus berkembang, dengan saat ini sekitar dua miliar pengguna aktif.

Angka penggunaan media sosial diproyeksikan tumbuh setidaknya untuk beberapa tahun ke depan. Lebih dari 4,26 miliar orang menghabiskan waktu di media sosial pada tahun 2021. Ahli statistik percaya bahwa angka tersebut akan meningkat menjadi hampir enam miliar dalam lima tahun.

Tetapi media sosial dapat melakukan lebih dari sekadar memberikan nomor pengguna. Perusahaan di belakang Facebook, Instagram, LinkedIn, dan TikTok mengetahui banyak informasi tentang pengguna mereka, dimulai dengan demografi dan termasuk preferensi gaya hidup. Wawasan ini memungkinkan merek untuk mengakses audiens yang tepat lebih cepat dari sebelumnya dan dengan biaya lebih rendah.

 

Cara menggunakan media sosial untuk riset pasar

Saluran media sosial memungkinkan merek untuk mengakses beberapa lapisan informasi tentang industri mereka, merek itu sendiri, pesaing, perpesanan, dan desain kreatif.

 

1. Wawasan industri

Menggunakan saluran media sosial adalah cara yang efisien untuk menilai tren industri secara real-time. Saluran seperti LinkedIn, Facebook, dan Instagram memudahkan untuk menemukan dan mengisolasi tren terkemuka dan perubahan tren tersebut. Beberapa tahun yang lalu, gambar menarik perhatian konsumen. Namun baru-baru ini, saluran berbasis video seperti TikTok telah mengukuhkan pentingnya video sebagai alat untuk terhubung dengan pelanggan. Tentu saja, tim merek dapat memilih untuk mengabaikan tren tertentu, tetapi tetap penting untuk memahami pendorong di balik industri tersebut.

Dalam konteks ini, penggerak industri bukan hanya topik atau alat. Media sosial telah menciptakan fenomena pemasaran digital yang relatif baru — bekerja dengan influencer. Mengidentifikasi dan bekerja dengan pemberi pengaruh yang tepat dapat menjadi pendorong penting pertumbuhan bisnis.

 

2. Competitor research (Riset pesaing)

Media sosial telah mempermudah melakukan riset pesaing. Perusahaan dari hampir setiap sektor industri sudah mulai merangkul saluran media sosial untuk terhubung dengan pelanggan dan mitra. Akibatnya, jauh lebih mudah untuk memahami strategi pemasaran pesaing Anda dan menganalisis taktik dan saluran pemasaran mana yang paling cocok untuk mereka.

Mengikuti saluran media sosial pesaing membantu merek memahami audiens mana yang terlibat dan konten mana yang mereka abaikan. Tim merek mendapatkan wawasan yang lebih dalam tentang pola pikir klien pesaing mereka. Mengikuti saluran ini secara teratur memungkinkan Anda untuk memahami dengan jelas pesaing Anda, audiens mereka, dan pendekatan pemasaran mereka.

 

3. Brand positioning (Penentuan posisi merek)

Apakah audiens target Anda memahami merek Anda seperti yang Anda inginkan? Memantau media sosial memungkinkan tim pemasaran Anda menjawab pertanyaan ini dengan cepat. Tagar dan fungsi pencarian memudahkan untuk menilai bagaimana suatu merek didiskusikan tanpa penundaan yang terkait dengan metode riset pasar tradisional.

Sebagai hasil dari mendapatkan wawasan instan, tim Anda dapat menyesuaikan dan memperbaiki perpesanan mereknya lebih cepat dari sebelumnya.

 

4. messaging dan desain konten

Pendekatan tradisional untuk menentukan pesan iklan mungkin melibatkan pengujian A/B, di antara metode lainnya. Meskipun jenis riset pasar ini penting untuk mengembangkan kampanye periklanan (tradisional) yang sukses, namun bisa mahal dan menunda kampanye.

Saluran media sosial memungkinkan merek untuk menguji pesan dan desain konten mereka secara langsung dengan biaya minimal. Melalui suka dan komentar, merek mendapatkan umpan balik pelanggan instan. Melalui beberapa posting, akan menjadi jelas apakah pelanggan lebih cenderung terlibat dengan gambar, video, atau webinar, misalnya.

Jika sebuah merek menggunakan media sosial untuk menghasilkan penjualan, angka konversi akan dengan cepat memberikan wawasan yang lebih nyata daripada yang dapat dilakukan oleh pengujian A/B. Wawasan tersebut dapat segera diterapkan pada konten iklan, memungkinkan merek untuk melakukan riset pasar dan mempraktikkan temuan mereka secara bersamaan.

Menggunakan saluran media sosial untuk riset pasar memungkinkan merek belajar tentang tren industri dan aktivitas pesaing secara real-time. Tim merek juga dapat menilai persepsi merek, perpesanan, dan desain konten tanpa penundaan, mengoptimalkan hasil riset pasar, dan kinerja kampanye secara keseluruhan.























https://www.entrepreneur.com


 Copyright stekom.ac.id 2018 All Right Reserved