• (024) 6723456
  • info@stekom.ac.id

Bisnis yang mempraktikkan tanggung jawab sosial perusahaan bertujuan untuk meningkatkan komunitas, ekonomi, atau lingkungan mereka.

Definisi kesuksesan bisnis melampaui profitabilitas, tingkat pertumbuhan, dan pengenalan merek. Di dunia saat ini, pelanggan, karyawan, dan pemangku kepentingan lainnya menilai perusahaan dari bagaimana aktivitasnya berdampak pada komunitas, ekonomi, lingkungan, dan masyarakat luas. Dengan kata lain, dengan apakah ia peduli pada kebaikan yang lebih besar dan bukan hanya keuntungan yang lebih besar. Praktik tanggung jawab sosial perusahaan adalah cara untuk menunjukkan sikap bisnis Anda terhadap masalah tersebut.

 

Apa itu Corporate Social Responsibility?

Tanggung jawab sosial (Corporate Social Responsibility)perusahaan adalah jenis pengaturan diri bisnis dengan tujuan akuntabilitas sosial dan membuat dampak positif pada masyarakat. Beberapa cara yang dapat dilakukan perusahaan untuk merangkul CSR termasuk menjadi ramah lingkungan dan sadar lingkungan; mempromosikan kesetaraan, keragaman, dan inklusi di tempat kerja; memperlakukan karyawan dengan hormat; memberikan kembali kepada masyarakat; dan memastikan keputusan bisnis etis.

CSR berkembang dari pilihan sukarela masing-masing perusahaan menjadi peraturan wajib di tingkat regional, nasional dan internasional. Namun, banyak perusahaan memilih untuk melampaui persyaratan hukum dan menanamkan gagasan "berbuat baik" ke dalam model bisnis mereka.

Tidak ada satu cara perusahaan dapat merangkul CSR, tetapi satu hal yang pasti – untuk dianggap asli, praktik perusahaan perlu diintegrasikan ke dalam budaya dan operasi bisnisnya. Dalam lingkungan yang sadar sosial saat ini, karyawan dan pelanggan mengutamakan bekerja dan membelanjakan uang mereka untuk bisnis yang memprioritaskan CSR. Mereka dapat mendeteksi kemunafikan perusahaan.

Untuk memastikan keaslian CSR, perusahaan harus melihat nilai, misi bisnis, dan masalah inti serta menentukan inisiatif mana yang paling selaras dengan tujuan dan budaya bisnis. Bisnis dapat melakukan ini secara internal atau menyewa pihak ketiga untuk melakukan penilaian.

 

Mengapa CSR itu penting

Ada banyak alasan bagi perusahaan untuk menganut praktik CSR.

1)  Meningkatkan persepsi pelanggan tentang merek Anda.

Semakin penting bagi perusahaan untuk memiliki citra yang sadar sosial. Konsumen, karyawan, dan pemangku kepentingan memprioritaskan CSR ketika memilih merek atau perusahaan, dan mereka meminta pertanggungjawaban perusahaan untuk melakukan perubahan sosial dengan keyakinan, praktik, dan keuntungan mereka.

“Apa yang publik pikirkan tentang perusahaan Anda sangat penting untuk kesuksesannya,” kata Katie Schmidt, pendiri dan desainer utama Passion Lilie. “Dengan membangun citra positif yang Anda yakini, Anda dapat membuat nama perusahaan Anda sadar sosial.”

Untuk menonjol di antara persaingan, perusahaan Anda perlu membuktikan kepada publik bahwa itu adalah kekuatan untuk kebaikan. Mengadvokasi dan meningkatkan kesadaran untuk tujuan sosial yang penting adalah cara terbaik bagi bisnis Anda untuk tetap menjadi yang teratas dan meningkatkan nilai merek.

 

2)  Menarik dan mempertahankan karyawan.

Konsumen bukan satu-satunya yang tertarik pada bisnis yang memberi kembali. Susan Cooney, kepala keragaman dan inklusi global di Symantec, mengatakan bahwa strategi keberlanjutan adalah faktor besar di mana talenta terbaik saat ini memilih untuk bekerja.

“Generasi karyawan berikutnya mencari pemberi kerja yang fokus pada triple bottom line: manusia, planet, dan pendapatan,” katanya. “Keluar dari resesi, pendapatan perusahaan semakin kuat. Perusahaan didorong untuk memasukkan peningkatan laba itu ke dalam program yang memberi imbalan.”

 

3)  Meningkatkan daya tarik Anda kepada investor.

Dengan mendemonstrasikan program dan inisiatif CSR yang dikembangkan, perusahaan Anda pasti akan menjadi lebih menarik bagi investor saat ini dan di masa depan. Laporan Memberi dalam Angka 2021 CECP yang berpengaruh menunjukkan bahwa investor memainkan peran yang semakin besar sebagai pemangku kepentingan utama dalam tanggung jawab sosial perusahaan. Hampir 80% bisnis yang disurvei terbuka untuk menyediakan data dan mempertimbangkan perspektif mereka tentang keberlanjutan. Sama seperti pelanggan, investor meminta pertanggungjawaban bisnis dalam hal tanggung jawab sosial.

Pada saat yang sama, sebuah perusahaan yang menganggap CSR secara serius memberi sinyal kepada investor dan mitra bahwa mereka tertarik pada keuntungan jangka panjang dan jangka pendek. CSR berjalan seiring dengan metrik lingkungan, sosial, dan tata kelola (ESG) yang membantu analis eksternal mengukur upaya sosial perusahaan, dan menjadi faktor kunci untuk pertimbangan dan minat investor yang berkelanjutan.

 

4 jenis tanggung jawab perusahaan yang dapat dipraktikkan oleh bisnis Anda

Menyadari betapa pentingnya upaya tanggung jawab sosial bagi pelanggan, karyawan, dan pemangku kepentingan mereka, banyak perusahaan berfokus pada empat kategori CSR yang luas.

   

Upaya lingkungan: Salah satu fokus utama CSR adalah lingkungan. Bisnis memiliki jejak karbon yang besar, berapa pun ukurannya. Setiap langkah yang dapat diambil perusahaan untuk mengurangi jejaknya dianggap baik bagi perusahaan dan masyarakat.

 

Filantropi: Bisnis dapat mempraktikkan tanggung jawab sosial dengan menyumbangkan uang, produk, atau layanan untuk tujuan sosial dan organisasi nirlaba. Perusahaan yang lebih besar cenderung memiliki sumber daya yang berlimpah yang dapat bermanfaat bagi badan amal dan program komunitas lokal; namun, bahkan sebagai bisnis kecil, upaya Anda dapat membuat perbedaan. Jika Anda memiliki badan amal atau program tertentu, hubungi organisasi tersebut. Tanyakan kepada mereka tentang kebutuhan spesifik mereka dan apakah sumbangan uang, waktu, atau produk perusahaan Anda akan sangat membantu mereka.

 

Praktik ketenagakerjaan yang etis: Perusahaan dapat menunjukkan CSR dengan memperlakukan karyawan secara adil dan etis. Hal ini terutama berlaku untuk bisnis yang beroperasi di lokasi internasional.

 

Kesukarelawanan: Berpartisipasi dalam kegiatan lokal atau menyumbangkan waktu Anda (dan waktu staf Anda) ke acara komunitas menunjukkan banyak hal tentang ketulusan perusahaan Anda. Ketika perusahaan Anda melakukan perbuatan baik tanpa mengharapkan imbalan apa pun, Anda menyatakan keprihatinan (dan dukungan) untuk masalah tertentu dan tujuan sosial.


























https://www.businessnewsdaily.com/

 Copyright stekom.ac.id 2018 All Right Reserved